spot_img
Wednesday, April 17, 2024
More
    spot_img
    HomeBeritaTahun Ini, Sinjai Dapat Jatah 7.075 Ton Pupuk Bersubsidi untuk Petani

    Tahun Ini, Sinjai Dapat Jatah 7.075 Ton Pupuk Bersubsidi untuk Petani

    Dengar SBFM Live di sini

    -

    Html code here! Replace this with any non empty raw html code and that's it.

    SINJAI – Kabupaten Sinjai mendapatkan jatah 7.075 ton kuota pupuk bersubsid dari Pemerintah untuk tahun 2024.

    Hal itu diungkapkan oleh Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan (TPHP) Kabupaten Sinjai H. Kamaruddin, Selasa (23/01/2023) saat ditemui diruang kerjanya.

    Dikatakan jumlah tersebut terdiri dari 3.568 ton urea dan 3.489 ton pupuk NPK. Menurutnya Penentuan kuota pupuk subsidi ditentukan langsung oleh Kementerian Pertanian RI.

    Kemudian ditetapkan melalui Keputusan Bupati Sinjai nomor 856 tahun 2023 tentang penetapan alokasi dan harga eceran tertinggi pupuk bersubsidi sektor pertanian tahun anggaran 2024.

    “Kalau dibanding tahun 2023 lalu terjadi penurunan alokasi pupuk subsidi di Sinjai. Tahun lalu urea kita dapat 6 ribu ton dan dan NPK ada 5.449 ton,” katanya.

    Lebih lanjut dikatakan, alokasi pupuk subsidi jenis urea ini hanya terealisasi 53 persen dari Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok secara online (e-RDKK) yang diusulkan oleh petani dari 6.757 ton. Sedangkan e-RDKK untuk pupuk NPK 11.874 ton atau hanya terealisasi 29 persen.

    Kendati demikian, Kementerian Pertanian akan mengalokasikan tambahan pupuk subsidi pada tahun ini dengan anggaran yang disiapkan sebesar Rp 14 triliun.

    “Sesuai arahan bapak Presiden Jokowi akan ada tambahan Rp 14 triliun untuk tambahan pupuk subsidi atau setara sekitar 2,5 juta ton. Sehingga Menteri Pertanian mengimbau untuk memaksimalkan pupuk subsidi tahap pertama ini,” ungkapnya.

    Kamaruddin juga tetap mengajak para petani untuk tidak tergantung pada pupuk kimia subsidi, tetapi juga memanfaatkan pupuk organik.

    “Kami sudah melaksanakan pelatihan pembuatan pupuk organik di semua Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) tahun lalu. Mudah-mudahan ini bisa ditindaklanjuti oleh petani kita sehingga secara swadaya mampu memenuhi kebutuhan pupuknya sendiri,” pungkasnya. (Tim Website)

    Related articles

    -
    Ubah Bahasa :
    -

    Latest posts